Bread Butter Puding

Beberapa minggu yang lalu gw nonton bareng temen-temen gw, dan karena kita dapet nonton yang jam 19.45, jadi mau makan malem tanggung takutnya gak keburu makan malem dah waktunya nonton. Jadilah kita sebelum nonton beli cemilan dulu, gw dan beberapa teman gw memilih salah satu took roti terkenal “**ea* **lk”. Setelah lama bingung-bingung pilih roti mana, ternyata ada yang namaya Bread Butter Puding… Wah namanya kayak nama blog gw.. Di salah satu tulisan gw Surat Roti dan Mentega??? gw pikir Bread Butter Puding
bakalan gak ada. Eh ternyata ada dan gw memutuskan untuk membeli ntu kue. Gimana ya rasanya???


Ternyata rasanya manis dengan bagian atasnya roti dengan taburan kismis dan bagian bawahnya pudding telur gitu… Mmmmm…… Yummy…

Ada yang mau bantuin gw buat nyari resepnya???

Liat deh!

Minggu lalu gw ikutan workshop gitu di hotel Holiday Inn, nti deh gw cerita di blog gw, blom sempet gw tulis (padahal bingung mau nulis apa tentang workshop itu??? He3x…). Dan pas makan siang kan makan di restorannya (Holiday Inn gitu loh…) , gw liat ada salah satu makanan yang disajikan secara :

Coba tebak makanan apakah ini ?

Jadi yang atas kayak ketoprak gitu tapi disajikan dalam gelas sloki dan yang bawah sayur urap juga disajikan pake gelas sloki… aneh2 aja ya?

Akhirnya dapet juga…

Dari 2 minggu yang lalu gw ngidam duren… Gara-gara di kotaku Pontianak lagi musim duren, tapi sayangnya gw lagi di Bandung, di sini kan susah cari duren… Setiap orang yang gw tanya di mana beli duren pasti jawabannya:

“Beli aja di superamarket, kan banyak tuh durian Bangkok ato durian montong..”

“Yah… masalahnya gw pegennya duren local alias duren yang beli di pinggir jalan trus kita langsung belah dan makan disitu juga…” jawab gw!

Hari pertama pencarian gw gagal! Gw dah ngitarin Bandung nyari orang yang jualan duren di pinggir jalan, tetapi gak ada satu pun penjual yang terlihat, waktu itu gw malem2 sih nyarinya. Kata temen gw ada di Riau deket Lab Pramita tapi gak ada juga, lanjut ke Dago soalnya waktu itu gw pernah liat ada yang jual duren di mobil pickup gitu di Dago atas, eh gak ada juga… Di jalan pulang gw nyusurin pasar Kosambi-Burangrang –Samsat tetep gak ada juga… Dalam hati gw “Blom rejeki gw kali ya hari ini..”

Beberapa hari kemudian gw cari lagi tapi kali ini sore maksudnya biar klo gak dapet ya udah lah gw makan es duren ajalah, yang penting kesampaian makan duren. Keliling-keliling gak ada juga, ya udahlah makan es duren aja dan akhirnya mobil pickup yang dulu gw liat jualan duren di Dago ada!!! Hore!! Pesta duren kita… Tanpa pikir panjang lagi kita langsung parkit motor di situ dan emang disediain bangku untuk duduk dan makan di situ..

Ni dy penjualnya..

Setelah tanya harga dan tawar menawar akhirnya kita setuju untuk membeli duren tersebut…(lumayan mahal sih). Dan katanya duren dari Bengkulu.

Wew yang kanan mpe juling makannya..

ki-ka: Riyandi, Broto, gw, Arji

Jangan ditanya lagi berapa kecepatan kita makan duren, semuanya cepet-cepet makan biar banyak dapat durennya. Apalagi si Riyandi si jomblo yang lagi kasmaran gak jelas, jenggotnya sampe belepotan. Broto, jomblo yang tengah deket sama Riyandi (loh??) juga gak kalah makannya mpe muncrat2…(piss bro..). Dan yang paling cantik makannya tetep gw. Akhirnya kita menghabiskan 3 buah durian, sedikit sih… ya mau gimana mahal euy.. 3 duren 80 ribu!! Tapi memang enak banget dan kita nyobain dulu durennya enak ato gak baru deh kita makan.

Ajib bener… kata Fauzi Baadillah…